Foto-foto Pakai Kamera Murmer Fujifilm Finepix JX 650

Sudah dari beberapa bulan yang lalu saya kepengen banget punya kamera digital lagi. Kamera digital saya yang dulu, Canon Powershot A3000 IS sudah berpindah tangan ke adik, sebagai kado waktu adik saya nikahan. Walaupun beli sudah lama kamera Canon itu masih awet aja sampai sekarang, padahal dah seringa banget buat foto-foto, pernah dijatuhin 2 kali sama anak lanang yang emang lagi seneng-senengnya jatuh-jatuhin barang. Pokoknya kameranya mantep, bening dan hasil makronya bagus juga. Dulu belinya di Ray Digital Jogja, via online.

Nah kemarin itu kantor ngadain acara piknik, trus kepikiran aja buat beli kamera. Soale kalau pakai kamera hape suka bikin batere hp cepet habis. Yo wis lah googling-googling dulu buat nyari kamera murmer.

Target pertama nyari merk Canon, soalnya dah terbukti hasile apik. Liat seri Ixus 145, di Tokocamzone, Daldigital, sama Cameracoid, rata-rata harganya 900 ribuan. lebih murah sih dari Canon yang dulu, yang Powershot itu harganya 1 jutaan.. lebih dikit..

Pas ngeliat keuangan, waduh.. keknya harga segitu kemahalan deh, soalnya anggaran mentok di 650 ribu. Mepet banget kan angarannya.. Liat-liat di toko kamera, yang harganya masuk budget cuma merk Brica sama Fujifilm. Kayaknya dari merknya kok familier Fujifilm ya, ya sudah perburuan kamera dipersempit, jadi berburu kamera Fujifilm.

Nyari di beberapa toko online, nemu paling murah di Lazada, ada 2 seri yang harganya cocok, Finepix JV500 sama Finepix JX650. Pas liat modelnya lebih suka yang Finepix JX650, lagian lagi ada promo juga, dari harga awal 800 ribuan jadi 624.900, itu dah dibonusi SDHC Vgen 8 gb sama hardcase merknya Digicam. Berarti kuitung-itung harga kameranya itu sendiri ga nyampe 600 ribu. Murah pake banget. 16 megapixel, 5 kali zoom dengan harga segitu, hohoho..

Singkat kata, setelah menunggu 3 atau 4 hari, barang sampai. Lumayan cepat menurut saya. Ternyata pakai asuransi JNE. Sama masnya disuruh ngecek dulu barangnya rusak ga, kalau rusak boleh diklaim. Karena malas akhirnya cuma saya liat fisiknya aja. Aman tanpa lecet. Warna putih sesuai pesenan. Bonus SDHC sama hardcase juga lengkap.

Nyampe rumah excited donk nyobain kamera baru. Misua sama anak lanang yang jadi obyeknya. Pertama belum ngeh ada error, baru setelah beberapa kali jepretan terlihat kalau di bagian bawah hasil foto ada njlarit (bahasa apa ini :-D) kayak foto kobong kalau orang zaman dulu bilang. Sedikit sih, tapi tetap mengganggu.

Paniklah.. Kamera baru kok ada cacat produksi. Ga tau yang salah pihak fujinya, lazadanya apa JNE nya. Yang jelas saya coba buat motret di dalam dan luar ruangan sama saja, noda itu tetap muncul. Mau tuker ke Lazada kok waktu mepet banget, dah keburu mau buat piknik. Lagian proses klaim gitu kalau baca-baca di forum online kadang malah bikin jengkel coz prosesnya lama.

Tarik nafas dalam-dalam, akhirnya mencoba berdamai dengan keadaan. Pikirku karena cacatnya di foto sebelah bawah, mau kuakali dengan crop bagian yang kobong itu. Tapi ternyata ga perlu serepot itu. Pas kulihat di pengaturan ternyata ada pilihan rasio 4:3, 3:2 sama 16:9 (wide). Nah yang keliatan ada kobongnya itu kalau yang pengaturan 4:3, yang antara lebar sama panjangnya hampir sama. Kalau di rasio 3:2 sama 16:9 nodanya ga muncul. Karena laptopku widescreen akhirnya aku milih pengaturan kameranya yang 16:9. Jadi pas dipindah ke laptop dah dijadiin wallpaper ga perlu ada bagian yang kepotong atau ga keliatan.

Kemarin tak bawa piknik, syukurlah hasilnya bagus di tempat terang, apalagi banyak efek-efeknya, paling seneng sama toy camera, nuansanya jadul, hehe.. Yang mode panorama juga asyik, jadi kalau buat moto orang banyak bisa kefoto semua. Atau buat moto pemandangan juga bagus, keliatan dari ujung ke ujung. Pas dipindah ke komputer juga detailnya dapet, ga burem atau mblayang (iki bahasane jan..). Tapi kalau di dalam ruangan kayaknya bagusan Canon Powershotku yang dulu deh. Maklum deh, harganya juga hampir separuhnya sih, hehe.. Tapi masih bisa diakali lah.. Kan ada Fotor sama Photoscape. So far sih (di luar cacatnya) lumayan puas pake kamera ini. Minimal kalau pas jalan-jalan ke alun-alun Wonosobo di minggu pagi bisa jeprat-jepret tanpa ngabisin batere hape.

Ah ya, dari tadi ga ada foto ya, maaf ya lagi males upload foto. Jan-jane lupa gimana caranya. Dah lama ga upload foto di blog, hahaha..

Salam jepret-jepret..

2 pemikiran pada “Foto-foto Pakai Kamera Murmer Fujifilm Finepix JX 650

  1. saya juga pengguna camera FujiFilm JX650 Gan, so far sangat membantu saya dalam banyak hal, mulai dari membuat video untuk diupload di Youtube, membuat foto untuk posting blog, sebagai pengganti scan KTP & scan transfer ATM, karena kualitas gambar fotonya tidak kalah dengan hasil scanner. yang saya sukai adalah harganya cukup bersahabat, saya juga belinya di Lazada he he he… kalau Agan berkenan, monggo mampir ke blog saya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s